Pengertian dan Macam-Macam Ekosistem Air Laut

Pengertian dan Macam-Macam Ekosistem Air Laut
Pengertian dan Macam-Macam Ekosistem Air Laut. Sebagaimana ekosistem daratan, ekosistem air laut juga dapat dibedakan menjadi lautan, pantai, estuari, dan terumbu karang.

A. Laut

Sebagian besar permukaan bumi merupakan lautan. Air laut memiliki kadar garam yang tinggi dengan suhu air laut bervariasi. Di daerah tropik, suhu air laut dapat mencapai 250 C dan antara suhu bagian permukaan dengan bagian bawah laut berbeda cukup besar. Batas antara lapisan air yang hangat di bagian atas dan yang dingin di bagian bawah dinamakan termoklin. Berdasarkan kedalamannya, ekosistem air laut dapat dibedakan menjadi:
  1. Wilayah Pasang (Littoral). Wilayah pasang berupakan bagian dari laut yang dasarnya kering ketika terjadi surut. Ikan tidak bisa hidup pada wilayah ini, tetapi beberapa jenis binatang dapat dijumpai pada wilayah ini.
  2. Wilayah Laut Dangkal (Neritic). Sesuai dengan namanya, wilayah ini relatif dangkal sehingga masih dimungkinkan sinar matahari masuk sampai ke dasar laut. Indonesia memiliki wilayah laut dangkal yang cukup luas seperti landas kontinen sunda (Laut Jawa, Laut Natuna, Riau Kepulauan, Selat Malaka) dan landas kontinen sahul (Laut Arafuru). Wilayah-wilayah tersebut tentunya menyimpan kekayaan berupa flora dan fauna. Ciri-ciri wilayah ini adalah: ƒ paling dalam mencapai 150 meter, ƒ sinar matahari masih tembus sampai ke dasar laut, dan ƒ paling banyak dihuni oleh binatang dan tumbuhan laut
  3. Wilayah Lautan Dalam (Bathyal). Wilayah ini berada pada kedalaman antara 150 ± 800 meter. Sinar matahari tidak mampu menembus sampai ke dasar laut seperti pada wilayah laut dangkal. Dengan demikian, jumlah dan jenis binatang yang hidup pada wilayah ini lebih sedikit dibanding wilayah laut dangkal.
  4. Wilayah Lautan Sangat Dalam (Abyssal). Wilayah ini berada pada kedalaman di atas 1800 meter. Dengan kedalaman tersebut, tumbuhan tidak mampu lagi bertahan karena tidak ada sinar matahari. Karena itu jumlah dan jenis hewan pun terbatas, kecuali hewan yang telah beradaptasi dengan lingkungan tersebut.

B. Pantai

Ekosistem pantai merupakan ekosistem yang letaknya berada diantara ekosistem darat dan laut. Karena letaknya tersebut, ekosistem pantai letaknya berbatasan dengan ekosistem darat, laut, dan daerah pasang surut. Karena letaknya pula ekosistem pantai dipengaruhi oleh siklus harian pasang surut laut.

Organisma dominan yang hidup di pantai berbeda dilihat dari lokasinya. Ganggang, moluska, dan remis banyak dijumpai di bagian paling atas pantai yang hanya terendam saat pasang naik tinggi. Organisma tersebut menjadi makanan bagi kepiting dan burung pantai. Bagian tengah pantai banyak dijumpai ganggang, porifera, anemon laut, remis dan kerang, siput herbivora dan karnivora, kepiting, landak laut, bintang laut, dan ikan-ikan kecil. Daerah tersebut terendam saat pasang tinggi dan pasang rendah. Semenetara itu, beragam invertebrata dan ikan serta rumput laut banyak ditemui di daerah pantai terdalam yang terendam saat air pasang maupun surut.

C. Estuari

Estuari atau lebih dikenal dengan istilah muara merupakan tempat pertemuan antara sungai dengan laut. Karena itu, nutrien sungai yang dibawa melalui proses erosi oleh sungai dari daratan dapat memperkaya estuari.

Salinitas di estuari dipengaruhi oleh siklus harian dengan pasang surut airnya. Pada saat pasang, air laut masuk ke badan sungai dan meningkatkan salinitasnya. Sebaliknya, pada saat surut atau pada saat air sungai mengalir dengan volume yang besar, salinitasnya berubah menjadi rendah sampai menjorok ke arah laut.

Estuari menjadi habitat bagi sejumlah organisma seperti rumput rawa garam, ganggang, fitoplankton, cacing, kerang, kepiting, dan ikan. Estuari juga menjadi tempat kawin bagi sejumlah invertebrata laut dan ikan laut serta menjadi tempat makan bagi unggas air.

D. Terumbu Karang 

Terumbu karang adalah sebuah tipe ekosistem yang khas tropis. Ekosistem ini dapat dijumpai pada laut di daerah tropis yang airnya jernih, sehingga cahaya matahari dapat menembus air dan memungkinkan terjadinya fotosintesis. Komunitas ini didominasi oleh karang (koral) yang merupakan kelompok Cnidaria. Terumbu karang juga sangat dikenal akan keragaman jenisnya, termasuk ikan hias yang bernilai ekonomi tinggi. Karena itulah, terumbu karang sangat rawan akan kerusakan.

Karang atau koral mensekresikan kalsioum karbonat dan rangka dari kalsium karbonat memiliki bentuk yang unik dan bermacam-macam.Karang juga menjadi organisma lainnya, termasuk ganggang. Berbagai jenis invertebrata, mikroorganisma, ikan, siput, landak laut, gurita, bintang laut dan lain-lain banyak dijumpai di terumbu karang.

Selain menjadi habitat bagi banyak organisma, terumbu karang memiliki banyak fungsi lainnya. Kekuatan ombak menjadi berkurang dengan adanya terumbu karang, sehingga pantai relatif aman dari kerusakan.

Saat ini kerusakan terumbu karang terus terjadi, baik sebagai bahan bangunan maupun sebagai barang-barang hiasan. Pengambilan ikan hias juga cenderung berlebihan (overfishing) dan menggunakan bahan peledak, sehingga menghancurkan terumbu karang secara keseluruhan.

0 Response to "Pengertian dan Macam-Macam Ekosistem Air Laut"

Post a Comment

Iklan Atas Artikel

Iklan Tengah Artikel 1

Iklan Tengah Artikel 2

Iklan Bawah Artikel